Minggu, 03 Juli 2011

New: IFRS 13 Fair Value Measurement [IFRS and FASB]

IFRS 13 Fair Value Measurement        IFRS 13 Fair Value MeasurementFinally, after five years of debate IFRS and the US’s FASB have agreed on definition of ‘Fair Value’. Although it does not change what is measured at fair value in IFRSs or address how to present changes in fair value, it is still beneficial for all the accounting people to know that IFRSs and US GAAP having the same definition and meaning of fair value and the same disclosure requirements about fair value measurements.

Under IFRS, the new standard is known as IFRS 13 and gives companies a precise definition of fair value for the first time. For GAAP users, the standard updates and clarifies the existing fair value measurement rule under Topic 820.

With the new rules, the boards have agreed that fair value should be measured by using the price in the principal market for a particular asset or liability, or if no principal market exists, the most “advantageous” market for it. It also standardizes the hierarchy for the Level 1, 2, and 3 categories, that classify the level of judgment used in measuring particular assets or liabilities at fair value.

IFRS 13 requires entities to disclose information about the valuation techniques and inputs used to measure fair value, as well as information about the uncertainty inherent in fair value measurements (which was of particular concern during the financial crisis). Some of those disclosures, including the fair value hierarchy, were already introduced in March 2009 Financial Instruments: through an amendment to IFRS 7

Here is the fair value hierarchy:

Level 1 - Quoted prices in active markets for identical assets and liabilities. Level 1 inputs must be used without adjustment whenever available.

Level 2 - Inputs not included within Level 1 that are observable for the asset or liability, either directly or indirectly.

Level 3 - Unobservable inputs, including the entity’s own data, which are adjusted if necessary to reflect market participants’ assumptions


What is In the IFRS 13 Essential [with new requirements]

Here are the essence of the IFRS 13 with new requirements:

Fair value is measured using the price in the principal market for the asset or liability (i.e. the market with the greatest volume and level of activity for the asset or liability) or, in the absence of a principal market, the most advantageous market for the asset or liability.
Detailed guidance for measuring the fair value of liabilities, including a description of the compensation that market participants would demand to take on an obligation.
Financial assets and financial liabilities with offsetting positions in market risks or counterparty credit risk can be measured on the basis of the entity’s net risk exposure.
Classes of assets or liabilities for disclosure purposes are determined on the basis of the nature, characteristics and risks of the asset or liability and the level of the fair value hierarchy (ie Level 1, 2 or 3) within which the fair value measurement is categorized.
A narrative discussion is required about the sensitivity of a fair value measurement categorized within Level 3 of the fair value hierarchy to changes in significant unobservable inputs and any interrelationships between those inputs that might magnify or mitigate the effect on the measurement. In addition, a quantitative sensitivity analysis is required for financial instruments measured at fair value.
Information about an entity’s valuation processes is required for fair value measurements categorized within Level 3 of the fair value hierarchy. That disclosure is similar to the description of valuation processes in the Fair Value Expert Advisory Panel’s report in October 2008.

When Will the New Requirement Be Effective?

IFRS 13 is effective from 1 January 2013. Early application is permitted.

The board believe that IFRS 13 will help increase transparency when entities use models to measure fair value, particularly when users need more information about measurement uncertainty, such as when the market for an asset or a liability has become less active. Providing additional information about Level 3 fair value measurements to users of financial statements will help confidence in those improve measurements.


Amendment On U.S. GAAP [by FASB]

This Update represents the continued development of guidance related to fair value measurements in U.S. GAAP. Statement of Financial Accounting Standards No. 157, Fair Value Measurements, was issued in 2006 and has been amended by several FASB Staff Positions as well as several Accounting Standards Updates since being codified as Topic 820 in the FASB Accounting Standards Codification (ASC).

The amendments generally represent clarifications to Topic 820, but also include some instances where a particular principle or requirement for measuring fair value or disclosing information about fair value measurements has changed.



How to Apply The Existing Fair value Measurement [Aligning U.S. GAAP with IFRS]

The amendments that clarify how to apply the existing fair value measurement and disclosure requirements in Topic 820 include the following:

1. The concepts of highest and best use and valuation premise in a fair value measurement should be applied only when measuring the fair value of nonfinancial assets.

2. Similar to comparable guidance for liabilities, the fair value of an instrument classified within a reporting entity’s shareholders’ equity should be measured from the perspective of a market participant that holds that instrument as an asset.

3. For fair value measurements categorized within Level 3 of the fair value hierarchy, a reporting entity is required to disclose quantitative information about the unobservable inputs used in the measurements.



Changes On Particular Requirements And Disclosure

The amendments that change a particular principle or requirement for measuring fair value or disclosing information about fair value measurements include the following:

1. Provided that certain criteria are met, a reporting entity that holds a group of financial assets and financial liabilities that exposes it to market risks and counterparty credit risk may apply an exception to the requirements in Topic 820, which permits the fair value of those financial instruments to be measured on the basis of the reporting entity’s net risk exposure.

2. Premiums or discounts may be applied in a fair value measurement to the extent that they are consistent with the unit of account and market participants would consider them in a transaction for the asset or liability. However, adjustments commonly referred to as blockage factors are not permitted in fair value measurements.

3. A reporting entity must disclose the following information about fair value measurements:

For fair value measurements categorized within Level 3 of the fair value hierarchy: (a) The valuation processes used by the reporting entity; and (b) A narrative description of the sensitivity of the fair value measurement to changes in unobservable inputs and the interrelationships between those unobservable inputs, if any.
The use of a nonfinancial asset if it differs from the highest and best use assumed in the fair value measurement.
For items that are not measured at fair value in the statement of financial position but for which the fair value is required to be disclosed, the level of the fair value hierarchy in which that measurement is categorized.

Since the fair value measurement guidance is about how to measure fair value rather than when to measure fair value, the Board concluded that the principles and concepts of Topic 820 are equally applicable to public and nonpublic reporting entities.

However, the Board acknowledged that the relationship between costs and benefits related to certain disclosure requirements of this Update can differ depending on whether the reporting entity is a nonpublic entity.

Accordingly, the Board concluded that certain disclosure requirements in this Update should not be required for nonpublic reporting entities, such as the requirement to disclose any transfers between Level 1 and Level 2 of the fair value hierarchy and the reasons for those transfers.



Some Differences Remains Between U.S. GAAP and IFRS

While we now have a converged definition of fair value and the measurement and disclosure requirements are aligned, some differences remain between U.S. GAAP and IFRSs:

There are some different disclosure requirements about fair value measurements. The most significant difference is that IFRSs require a quantitative sensitivity analysis for financial instruments that are measured at fair value and categorized within Level 3 of the fair value hierarchy. U.S. GAAP does not require a quantitative sensitivity analysis disclosure.
There are different requirements about whether, and in what circumstances, an entity with an investment in an investment company may use the reported net asset value as a measure of fair value.



When Will the Amendments Be Effective?

The amendments in this Update are to be applied prospectively. For public entities, the amendments are effective during interim and annual periods beginning after December 15, 2011. For nonpublic entities, the amendments are effective for annual periods beginning after December 15, 2011. Early application by public entities is not permitted. Nonpublic entities may apply the amendments in this Update early, but no earlier than for interim periods beginning after December 15, 2011.



Having the same fair value measurement and disclosure requirements will reduce diversity in application of financial, which will improve the comparability of financial statements prepared using IFRSs and those using US GAAP. IFRS 13 defines fair value, sets out in a single IFRS a framework for measuring fair value and requires disclosures about fair value measurements.

Read More......

Perbandingan IFRS dengan PSAK

Sebuah publikasi bagus dari KPMG Indonesia (Siddharta Siddharta & Widjaja) mengenai perbandingan antara IFRS dengan Indonesian GAAP (PSAK).

Perbandingan ini menyangkut perbedaan dan persamaan antara IFRS dan PSAK. Walaupun mungkin belum seluruh aspek dimasukkan dalam publikasi ini, tetapi sudah sangat memadai untuk memahami secara komprehensif perbedaan dan persamaan yang ada.

Lebih lengkap mengenai perbandingan (persamaan dan perbedaaan) antara IFRS dengan PSAK (Indonesia GAAP) silahkan download publikasi dari KPMG Indonesia dalam bentuk pdf berikut ini:
Download-ifrs-compared-to-indonesian-gaap

SUMBER : http://natawidnyana.wordpress.com/2009/03/03/perbandingan-ifrs-dengan-psak/

Read More......

Jumat, 01 Juli 2011

ANALISIS CONTOH DARI JENIS-JENIS PASAR


I.  Jenis-jenis Pasar berdasarkan Strukturnya
Jenis-jenis pasar berdasarkan Strukturnya dapat dibagi menjadi  2 antara lain :
1.     Pasar Persaingan Sempurna
2.     Pasar Persaingan Tidak Sempurna
a.     Pasar Monopoli
b.    Pasar Oligopoli
c.     Pasar Persaingan Monopolistik

II. Analisis Contoh Pasar

1. Pasar Persaingan Sempurna

A. CONTOH : “Pasar untuk komoditi Beras”

B. ANALISIS :
* Analisis Produk :
Produk yang diperjual-belikan adalah produk yang homogen, sejenis dan mirip yakni Beras yang mengakibatkan semua produk terlihat identik.
* Analisis Penjual dan Pembeli
            Jumlah Penjual dan Pembeli dalam Pasar untuk komoditi Beras ini sangat banyak sehingga mereka hanya sebagai penerima harga (price taker).
* Analisis Kebijakan Harga
            Dalam Pasar untuk Komoditi Beras ini, harga terbentuk akibat mekanisme pasar yakni hasil interaksi antara permintaan dan penawaran akan Beras.
* Analisis Informasi
            Penjual dan Pembeli memiliki semua informasi yang relevan tentang harga beras, kualitas beras, sumber penawaran beras, dll.
* Analisis Kemudahan Masuk dan Keluar Pasar
          Setiap Penjual (Perusahaan) dapat dengan bebas untuk masuk dan keluar (meninggalkan) Pasar.

2. Pasar Persaingan Tidak Sempurna


A. CONTOH : “PLN (Perusahaan Listrik negara) yang memonopoli Sumber Daya Listrik di Indonesia”
B. ANALISIS :
* Analisis Produk :
Produk yang diperjual-belikan adalah satu jenis produk tanpa alternatif pilihan yakni sumber daya listrik.

* Analisis Penjual dan Pembeli
            Hanya terdapat 1 pihak penjual yakni Pemerintah melalui PLN (Perusahaan Listrik Negara) dan banyak pembeli, yakni masyarakat Indonesia.

* Analisis Kebijakan Harga
            Harga dan jumlah kuantitas Sumber Daya Listrik yang ditawarkan dikuasai oleh perusahaan monopoli yaitu PLN (Perusahaan Listrik Negara) sementara Konsumen ( Pembeli ) bersifat hanya menerima barga saja.

* Analisis Informasi
            PLN (Perusahaan Listrik Negara) (Penjual) dan Konsumen (Pembeli) mengetahui seluruh informasi dalam Pasar.  

* Analisis Kemudahan Masuk dan Keluar Pasar
          Sangat sulit untuk masuk ke pasar karena peraturan undang-undang mengenai Sumber Daya Listrik ini yang hanya dikelola oleh pemerintah karena menguasai hajat hidup orang banyak disamping itu, sumber daya listrik sulit didapat

b. Pasar Persaingan Monopolistik

A. CONTOH : “Pasar Industri Otomotif (Mobil)”
B. ANALISIS :
* Analisis Produk :
Produk yang diperjual-belikan adalah barang yang terdifferensiasi yakni membedakan produk tiap-tiap perusahaan dengan tujuan membuat produk menjadi unik di mata konsumen (Pembeli). Barang yang diproduksi antara lain sama-sama mobil tetapi masing-masing memiliki keunikan dan keistimewaannya sendiri. Misalnya, mobil Sedan Honda Accord dan Sedan Toyota Camry adalah sama-sama mobil tipe sedan tetapi kapasitas cylinder (cc) ataupun spesifikasinya berbeda.

* Analisis Penjual dan Pembeli
            Terdapat banyak Produsen (Penjual) dan Konsumen (Pembeli) dalam pasar otomotif (mobil). Banyak terdapat perusahaan Otomotif (Mobil) seperti Honda, BMW, Toyota, Proton, Mazda, Lexus, dll. dan pembeli yang banyak yang tersebar.

* Analisis Kebijakan Harga
            Produsen (Penjual) pada industri Otamotif (Mobil) hanya memiliki sedikit kemampuan untuk mengubah harga.
* Analisis Informasi
            Pihak Produsen (Penjual) mengetahui keinginan ataupun menguasai permintaan pasar sementar pihak konsumen (Pembeli) juga mengetahui informasi-informasi mengenai harga Mobil, kualitas Mobil, dll. 
* Analisis Kemudahan Masuk dan Keluar Pasar
            Setiap Penjual (Perusahaan) Otomotif (Mobil) dapat dengan bebas untuk masuk dan keluar (meninggalkan) Pasar.
c. Pasar Oligopoli

B. ANALISIS :
* Analisis Produk :
Produk yang diperjual-belikan adalah barang yang terdifferensiasi yakni membedakan produk tiap-tiap perusahaan dengan tujuan membuat produk menjadi unik di mata konsumen (Pembeli). Barang yang diproduksi antara lain sama-sama semen tetapi masing-masing memiliki keunikan dan keistimewaannya sendiri. Misalnya, Semen Holcim oleh PT Holcim memiliki keunggulan dibanding Semen Gresik oleh PT Semen Gresik dari segi tekstur semen dimana tekstur Semen Holcim lebih halus daripada Semen Gresik tetapi Harga Semen Gresik lebih murah dibandingkan dengan Semen Holcim.
* Analisis Penjual dan Pembeli
            Terdapat banyak Produsen (Penjual) yang menguasai pasar, dalam hal ini Pasar didominasi oleh PT. Indocement, PT. Holcim, PT. Semen Gresik
* Analisis Kebijakan Harga
            Harga produk yang dijual relative sama dan apabila ada perubahan harga dari suatu perusahaan akan diikuti oleh perusahaan lain, apabila PT Semen Gresik menaikan harga semennya maka akan diikuti oleh produsen semen lainnya. Dalam hal ini PT Semen Gresik merupakan price leader yaitu penjual yang memiliki/pangsa pasar yang terbesar.
* Analisis Informasi
            Pihak Produsen (Penjual) Semen mengetahui keinginan ataupun menguasai permintaan pasar sementar a pihak konsumen (Pembeli) juga mengetahui informasi-informasi mengenai harga Semen, kualitas Semen, dll. 
* Analisis Kemudahan Masuk dan Keluar Pasar
            Terdapat hambatan masuk yang cukup kuat bagi perusahaan Semen di luar pasar untuk masuk ke dalam pasar karena butuh Sumber Daya yang besar.

Read More......

Selasa, 03 Mei 2011

Zhang Da, Kisah Seorang Anak Teladan dari Negeri China

Seorang anak di China pada 27 Januari 2006 mendapat penghargaan tinggi dari pemerintahnya karena dinyatakan telah melakukan “Perbuatan Luar Biasa”. Diantara 9 orang peraih penghargaan itu, ia merupakan satu-satunya anak kecil yang terpilih dari 1,4 milyar penduduk China.

http://4.bp.blogspot.com/_IopnduLyiKQ/TJsoaHoGBhI/AAAAAAAAACg/BeuNQT4q3gY/s1600/chinese+boy.jpg

Yang membuatnya dianggap luar biasa ternyata adalah perhatian dan pengabdian pada ayahnya, senantiasa kerja keras dan pantang menyerah, serta perilaku dan ucapannya yang menimbulkan rasa simpati.

Sejak ia berusia 10 tahun (tahun 2001) anak ini ditinggal pergi oleh ibunya yang sudah tidak tahan lagi hidup bersama suaminya yang sakit keras dan miskin. Dan sejak hari itu Zhang Da hidup dengan seorang Papa yang tidak bisa bekerja, tidak bisa berjalan, dan sakit-sakitan.

Kondisi ini memaksa seorang bocah ingusan yang waktu itu belum genap 10 tahun untuk mengambil tanggungjawab yang sangat berat. Ia harus sekolah, ia harus mencari makan untuk Papanya dan juga dirinya sendiri, ia juga harus memikirkan obat-obat yang yang pasti tidak murah untuk dia. Dalam kondisi yang seperti inilah kisah luar biasa Zhang Da dimulai.

Ia masih terlalu kecil untuk menjalankan tanggung jawab yang susah dan pahit ini. Ia adalah salah satu dari sekian banyak anak yang harus menerima kenyataan hidup yang pahit di dunia ini. Tetapi yang membuat Zhang Da berbeda adalah bahwa ia tidak menyerah.

Hidup harus terus berjalan, tapi tidak dengan melakukan kejahatan, melainkan memikul tanggungjawab untuk meneruskan kehidupannya dan Papanya. Demikian ungkapan Zhang Da ketika menghadapi utusan pemerintah yang ingin tahu apa yang dikerjakannya.

Ia mulai lembaran baru dalam hidupnya dengan terus bersekolah. Dari rumah sampai sekolah harus berjalan kaki melewati hutan kecil. Dalam perjalanan dari dan ke sekolah itulah, Ia mulai makan daun, biji-bijian dan buah-buahan yang ia temui.



Kadang juga ia menemukan sejenis jamur, atau rumput dan ia coba memakannya. Dari mencoba-coba makan itu semua, ia tahu mana yang masih bisa ditolerir oleh lidahnya dan mana yang tidak bisa ia makan.

Setelah jam pulang sekolah di siang hari dan juga sore hari, ia bergabung dengan beberapa tukang batu untuk membelah batu-batu besar dan memperoleh upah dari pekerjaan itu. Hasil kerja sebagai tukang batu ia gunakan untuk membeli beras dan obat-obatan untuk papanya.

Hidup seperti ini ia jalani selama 5 tahun tetapi badannya tetap sehat, segar dan kuat. Zhang Da merawat Papanya yang sakit sejak umur 10 tahun, ia mulai tanggungjawab untuk merawat papanya.

Ia menggendong papanya ke WC, ia menyeka dan sekali-sekali memandikan papanya, ia membeli beras dan membuat bubur, dan segala urusan papanya, semua dia kerjakan dengan rasa tanggungjawab dan kasih. Semua pekerjaan ini menjadi tanggungjawabnya sehari-hari.

Zhang Da menyuntik sendiri papanya. Obat yang mahal dan jauhnya tempat berobat membuat Zhang Da berpikir untuk menemukan cara terbaik untuk mengatasi semua ini. Sejak umur sepuluh tahun ia mulai belajar tentang obat-obatan melalui sebuah buku bekas yang ia beli.

Yang membuatnya luar biasa adalah ia belajar bagaimana seorang suster memberikan injeksi / suntikan kepada pasiennya. Setelah ia rasa mampu, ia nekat untuk menyuntik papanya sendiri. Sekarang pekerjaan menyuntik papanya sudah dilakukannya selama lebih kurang lima tahun, maka Zhang Da sudah terampil dan ahli menyuntik.

Ketika mata pejabat, pengusaha, para artis dan orang terkenal yang hadir dalam acara penganugerahan penghargaan tersebut sedang tertuju kepada Zhang Da, pembawa acara (MC) bertanya kepadanya,
"Zhang Da, sebut saja kamu mau apa, sekolah di mana, dan apa yang kamu rindukan untuk terjadi dalam hidupmu? Berapa uang yang kamu butuhkan sampai kamu selesai kuliah?

Besar nanti mau kuliah di mana, sebut saja. Pokoknya apa yang kamu idam-idamkan sebut saja, di sini ada banyak pejabat, pengusaha, dan orang terkenal yang hadir.

Saat ini juga ada ratusan juta orang yang sedang melihat kamu melalui layar televisi, mereka bisa membantumu!"

Zhang Da pun terdiam dan tidak menjawab apa-apa. MC pun berkata lagi kepadanya, "Sebut saja, mereka bisa membantumu."

Beberapa menit Zhang Da masih diam, lalu dengan suara bergetar ia pun menjawab,
"Aku mau mama kembali. Mama kembalilah ke rumah, aku bisa membantu papa, aku bisa cari makan sendiri, Mama kembalilah!"

Semua yang hadir pun spontan menitikkan air mata karena terharu. Tidak ada yang menyangka akan apa yang keluar dari bibirnya. Mengapa ia tidak minta kemudahan untuk pengobatan papanya, mengapa ia tidak minta deposito yang cukup untuk meringankan hidupnya dan sedikit bekal untuk masa depannya?

Mengapa ia tidak minta rumah kecil yang dekat dengan rumah sakit? Mengapa ia tidak minta sebuah kartu kemudahan dari pemerintah agar ketika ia membutuhkan, pasti semua akan membantunya.

Mungkin apa yang dimintanya, itulah yang paling utama bagi dirinya. Aku mau Mama kembali, sebuah ungkapan yang mungkin sudah dipendamnya sejak saat melihat mamanya pergi meninggalkan dia dan papanya.


Kisah di atas bukan saja mengharukan namun juga menimbulkan kekaguman. Seorang anak berusia 10 tahun dapat menjalankan tanggung jawab yang berat selama 5 tahun. Kesulitan hidup telah menempa anak tersebut menjadi sosok anak yang tangguh dan pantang menyerah.

Zhang Da boleh dibilang langka karena sangat berbeda dengan anak-anak modern. Saat ini banyak anak yang segala sesuatunya selalu dimudahkan oleh orang tuanya. Karena alasan sayang, orang tua selalu membantu anaknya, meskipun sang anak sudah mampu melakukannya.

Read More......

Jumat, 15 April 2011

KISAH SEEKOR BELALANG

Seekor belalang telah lama terkurung dalam sebuah kotak.
Suatu hari ia berhasil keluar dari kotak yang mengurungnya
tersebut. Dengan gembira ia melompat-lompat menikmati
kebebasannya.
Di perjalanan dia bertemu dengan seekor belalang lain.
Namun dia keheranan mengapa belalang itu bisa melompat
lebih tinggi dan lebih jauh darinya.
Dengan penasaran ia menghampiri belalang itu, dan bertanya,
“Mengapa kau bisa melompat lebih tinggi dan lebih jauh,
padahal kita tidak jauh berbeda dari usia ataupun bentuk
tubuh ?”.
Belalang itu pun menjawabnya dengan pertanyaan,
“Dimanakah kau selama ini tinggal? Karena semua belalang
yang hidup di alam bebas pasti bisa melakukan seperti yang
aku lakukan”.
Saat itu si belalang baru tersadar bahwa selama ini kotak
itulah yang membuat lompatannya tidak sejauh dan setinggi
belalang lain yang hidup di alam bebas.

Renungan :
Kadang-kadang kita sebagai manusia, tanpa sadar, pernah
juga mengalami hal yang sama dengan belalang.
Lingkungan yang buruk, hinaan, trauma masa lalu, kegagalan
yang beruntun, perkataan teman atau pendapat tetangga,
seolah membuat kita terkurung dalam kotak semu yang
membatasi semua kelebihan kita. Lebih sering kita mempercayai
mentah-mentah apapun yang mereka voniskan kepada kita
tanpa pernah berpikir benarkah Anda separah itu?
Bahkan lebih buruk lagi, kita lebih memilih mempercayai
mereka daripada mempercayai diri sendiri.
Tidakkah Anda pernah mempertanyakan kepada nurani bahwa
Anda bisa “melompat lebih tinggi dan lebih jauh” kalau Anda
mau menyingkirkan “kotak” itu?
Tidakkah Anda ingin membebaskan diri agar Anda bisa mencapai
sesuatu yang selama ini Anda anggap diluar batas kemampuan
Anda?
Beruntung sebagai manusia kita dibekali Tuhan kemampuan
untuk berjuang, tidak hanya menyerah begitu saja pada apa
yang kita alami. Karena itu teman, teruslah berusaha mencapai
apapun yang Anda ingin capai. Sakit memang, lelah memang,
tapi bila Anda sudah sampai di puncak, semua pengorbanan
itu pasti akan terbayar.
Kehidupan Anda akan lebih baik kalau hidup dengan cara hidup
pilihan Anda. Bukan cara hidup seperti yang mereka pilihkan
untuk Anda.

Read More......

Selasa, 12 April 2011

Standar Profesional Akuntan Publik - INDONESIA

Download ebook Accounting. .

Standar Profesional Akuntan Publik - Indonesia


     Standar Profesional Akuntan Publik ini bisa menjadi acuan baru dalam proses belajar mengajar mata kuliah auditing bagi para dosen dan mahasiswa jurusan akuntansi. Buku softcopy Standar Profesional Akuntan Publik per 1 Januari 2001 berisi erbagai pernyataan standar teknis yang merupakan panduan bagi akuntan publik dalam berpraktik di Indonesia. meliputi standar profesional : standar auditing, standar atestasi, standar jasa akuntansi dan review, standar jasa konsultasi dan standar pengendalian mutu. berikut daftar isi softcopy Standar Profesional Akuntan Publik :

- Pernyataan Standar Auditing No. 01 - 74
- Pernyataan Standar Jasa Akuntansi dan Review No. 01 - 05
- Interpretasi Pernyataan Standar Atestasi
- Pernyataan Standar Jasa Konsultan
- Pernyataan Standar Pengendalian Mutu No. 01 - 03

Download (1,7 MB .Rar, 9 Mb .doc) [Daftar Link Download]


Standar Akuntansi Pemerintahan - oleh KSAP

Akuntansi pemerintahan merupakan sebuah reformasi keuangan negara dalam usaha-usaha untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan negara demi terwujudnya tata kelola yang baik. dengan ditetapkannya Peraturan Pemerintah tentang Standar akuntansi pemerintahan, maka pemerintahan pusat maupun daerah telah memiliki suatu pedoman dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku secara internasional.

Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) dikembangkan oleh Komite Standar Akuntansi Pemerintahan (KSAP) diatur dalam PP. No. 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP). Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) yang telah diimplementasikan berbasis Kas menuju Akrual (Cash towards Accrual) dimana untuk pendapatan, belanja, dan pembiayaan berbasis kas, sedangkan untuk aset, kewajiban, dan ekuitas dana berbasis akrual. meski tidak lazim dalam akuntansi di sektor komersial, namun itulah yang saat ini bisa mengakomodir transaksi sehari-hari yang masih berbasis kas namun harus menghasilkan neraca yang berbasis akrual. 11 Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan (PSAP), yaitu:

- PSAP 01 tentang Penyajian Laporan Keuangan
- PSAP 02 tentang Laporan Realisasi Anggaran
- PSAP 03 tentang Laporan Arus Kas
- PSAP 04 tentang Catatan atas Laporan Keuangan
- PSAP 05 tentang Akuntansi Persediaan
- PSAP 06 tentang Akuntansi Investasi
- PSAP 07 tentang Akuntansi Aset Tetap
- PSAP 08 tentang Akuntansi Konstruksi dalam Pengerjaan
- PSAP 09 tentang Akuntansi Kewajiban
- PSAP 10 tentang Koreksi Kesalahan, Perubahan Kebijakan Akuntansi, dan Peristiwa Luar Biasa
- PSAP 11 tentang Laporan Keuangan Konsolidasian

Download [Daftar Link Dowload]


Payroll Accounting - John Wiley & son

accounting for payroll a comprehensive guide by steven M. Bragg

This book is designed for accountants who are setting up a payroll system, improving the efficiency of an existing system, or who need answers to the inevitable variety of compensation, tax, deduction, benefits, international, and record keeping issues associated with payroll

Content :
Creating a Payroll System, Accumulating Time Worked, Payroll Procedures and Controls, Payroll Best Practices, Payroll Measurements and Internal Reports , Compensation,Payroll Deductions, Payroll Taxes and Remittances, Benefits, Payments to Employees, Unemployment Insurance, Payroll Recordkeeping, Payroll Journal Entries, Payroll-Related Laws, Outsourcing Payroll, International Payroll Issues, Setting Up the Payroll Department, Government Payroll Publications and Forms, Sources of Payroll Information, Dictionary of Payroll Terms

For those who are implementing a new payroll system, Chapters 1-4, 12, 13, and 17 will be the most useful, while for those who want to improve their current systems, Chapters 4, 5, and 15 are highly recommended. For those who are searching for answers to daily payroll-related questions about compensation or benefits, Chapters 6-9, 14, 16, and 18 are the most useful. In general,this book can also be used as a refresher class for those who have been involved
in payroll issues for a long time, but who have not updated their skills recently.

Download [Rapidshare]



Accounting for Manager - John wiley & Sons

accounting for manager - john wiley & Sons by Paul M. Collier Accounting for Managers: Interpreting

This book was motivated by the author's experience in teaching accounting at postgraduate level (MBA andMSc) atAston Business School and in-house training provided for non-financial managers in many organizations to introduce them to the use of financial tools and techniques

As accounting increasingly becomes decentred from the accounting department in organizations. Managers are
also expected to be able to analyse and interpret accounting information so that marketing, operations and human resource decisions are made in the light of an understanding of the financial implications of those decisions

The book is arranged in four parts:
The first part describes the context and role of accounting in business
The second part of the book shows the reader how ccounting information is used in decision-making, planning and control
The third part provides a wealth of supporting material
The fourth part of the book contains an appendix of questions and case studies to enable readers to test their understanding of the concepts described in the book.
accounting information for decision-making (1, 8 MB)
Download [Rapidshare]

 

Understanding off balancing sheet accounting 2003

Hidden Financial Risk fills that void by examining methods for off balance sheet accounting, with a particular emphasis on special purpose entities (SPE), the accounting ruse of choice at Enron and other beleaguered companies. J. Edward Ketz identifies the incentives for managers to deceive investors and creditors about financial risk and also shows investors how to protect their investments in a world filled with accounting and auditing frauds
PART I My Investments Went Ouch!
PART II Hiding Financial Risk 51
PART III Failures that Led to Deceptions
PART IV Making Financial Reports Credible
Hidden Financial Risk - J. Edward Ketz | PDF | 1,8 MB
. Download [Rapidshare] | [Rapidshare]

 

INTERNATIONAL FINANCE AND ACCOUNTING HANDBOOK

International Finance and Accounting Handbook is an advanced reference for helping those with interests or responsibilities concerning the international dimensions of accounting, reporting, and control and finance.
Contents :
PART I GLOBALIZATION OF FINANCIALMARKETS
PART II FINANCIALANALYSIS
PART III WORLD SCENE OF ACCOUNTING AND REPORTING
PRACTICES
PART IV INTERNATIONALACCOUNTING HARMONIZATION
PART V REPORTING ISSUES
PART VI INTERNATIONAL TRANSFER PRICING AND TAXATION
PART VII INTERNATIONALAUDITING
INTERNATIONAL FINANCE AND ACCOUNTING HANDBOOK THIRD EDITION JOHN WILEY & SONS, INC.
Publisher: Wiley; 3 edition (August 8, 2003) | 0471229210 | 890Pages | PDF | 3.03MB|
Download [Rapidshare]


 

Bookeeping and Accounting - schaum's easy outlines

Based on Schaum's Outline of Theory and Problems of Bookkeeping and Accounting, Third Edition CRASH COURSE :
include fully solved problem for every topic; expert tips for mastering bookeeping & accounting; all you need to know to pass the course.
Contents : - Assets, Liabilities, and Capital - Debits and Credits: The Double-Entry System - Journalizing and Posting Transactions - Financial Statements - Adjusting and Closing Procedures - Repetitive Transactions-The Sales and the Purchases Journals - The Cash Journal - Summarizing and Reporting Via the Worksheet - The Merchandising Company - Costing Merchandise Inventory - Pricing Merchandise - Negotiable Instruments - Controlling Cash - Payroll - Property, Plant, and Equipment: Depreciation - The Partnership - The Corporation Index
bookeeping and accounting - schaum's easy outlines series ( 1,9 MB)
password: books_for_all
Download [Rapidshare] | [vista-server] | [Rapidshare]


Essays in accounting theory in honour of Joel S. Demski

a collection of previously unpublished essays on accounting theory. Most of the contributors share Professor Demski's view of accounting as the production and consumption of a very special and powerful economic good called information. The contributors are students, collaborators, colleagues and friends of Professor Joel S. Demski.
Essays in accounting theory in honour of Joel S. Demski

- GENERAL THEORY
- FAIR VALUE, ACCOUNTING AGGREGATION AND MULTIPLE SOURCES OF INFORMATION
- EQUILIBRIUM VOLUNTARY DISCLOSURES WHEN FIRMS POSSESS RANDOM MULTI-DIMENSIONAL PRIVATE INFORMATION
- SYNERGY, QUANTUM PROBABILITIES, AND COST OF CONTROL
- MORAL HAZARD WITH HIDDEN INFORMATION
- APPLIED THEORY
- CONNECTIONS TO PRACTICE
- THE STRUCTURE OF PERFORMANCE-VESTED
- STOCK OPTION GRANTS
- THE LCAMR MISSILE
- COMMENTARY AND PERSPECTIVES
- A NOTE ON THE INFORMATION PERSPECTIVE AND THE CONCEPTUAL FRAMEWORK
- ECONOMIZING PRINCIPLE IN ACCOUNTING RESEARCH
Download [rapidshare] | [depositfiles] | [easy-share]


Advanced Accounting - Paul M. Fischer

Advanced Accounting provides the tools students need to pursue professional careers in a global economy. Completely updated to reflect the latest FASB pronouncements, it is an excellent preparation resource for the CPA exam.
ADVANCED ACCOUNTING offers the most authoritative, conceptually strong, and comprehensive coverage of advanced accounting topics of any text on the market

Advanced Accounting - Paul M. Fischer
South-Western College Pub; 9 edition (August 25, 2005) | 0324304013 | 1224 pages | PDF | 15.6MB

Download [Rapidshare]



Accounting Demystified - Jeffry R. Haber

Excellent introduction to Accounting. accounting is business language, the success or failure of business is measured in dollars, and dollar are recorded and reported using accounting.This book makes an excellent companion to any standard text, or it can be used as a stand-alone volume.

understanding accounting basics
find errors quickly
prepare accurate financial statements
analyze financial documents
determine the financial health of a business
prepare a financial prospectus for potential investors and lenders

The book uses examples of typical business situations to demonstrate basic financial concepts, including:

The accounting process, Financial statements, Making entries, Accounts payable and accounts receivable, Cashflow statements, Fixed and intangible assets, Inventory
Liabilities, Adjusting and closing entries,
Prepaid expenses, Preparing a bank reconciliation, accounting information systems, Stockholders equity, Ratio analysis

Accounting Demystified by Jeffry R. Haber
Download [rapidshare] | [rapidshare] | [depositefiles] | [easy-share]



Behavioral Management Accounting ebook version

The book should be of value to those interested in the impact and the role of behavioral sciences in management accounting, including practicing accountants, business executives, accounting teachers and researchers, and students.
Many people helped in the development of this book.

the first sentence of this book "Management accounting deals with the provision of information that allows an efficient management of the different parts of the value chain, namely (1) research and development, (2) design of products, services, or processes, (3) production, (4) marketing,"

Behavioral Management Accounting ebook version
Publisher: Quorum Books | 2001-10-30 | ISBN:1567204430 | Pages: 272 | PDF | 1.2 Mb
Download [Rapidshare] | [Filefactory]



The Portable MBA in Finance and Accounting - John wiley & sons, inc.

A knowledge of finance and skills in budgeting and financial planning are more important than ever before. Totally updated and revised, this highly anticipated Third Edition provides new information on five such key topics as interpreting financial statements; information technology in finance; planning capital expenditures; information technology and your firm; business valuation, and much more

art one - understanding the number
using financial statement, analyzing business earning, cost-volume-profit analysis, activity based costing, information technology and you, forecasts & budgets, measuring productivity

part two - planning and forecasting
choosing a business form, the business plan, planning capital expenditure, taxes and business decision, global finance, financial an management of risks

part three - making key strategic decisions
going public, The Board of Directors , Profitable Growth by Acquisition , Business Valuation

Wiley | ISBN 0471061859 | October 2001 - 3rd Edition | PDF | 672 Pages | 2,70 Mb
The latest volume in the bestselling series
Download [Rapidshare] | [Depositfiles]


Financial Accounting, Reporting & Analysis - South Western College

Financial Accounting 6e is created to prepare users for success as future business managers. The text demonstrates how financial statements are interesting and useful tool for diagnosing problems in a company or strong, and to make a loan, investment, procurement, employment, and political decisions. .This text adopts an approach of the company's activities to link to what the accounting of a company really - operating, investing and financing. The result provides students with the skills needed to understand the complex issues of business and make smart strategic decisions. The sixth edition interweaves analytical principles with real examples and real data from well-known companies

Earl Kay Stice , James Stice, Michael Diamond, "Financial Accounting: Reporting and Analysis"
South-Western College Pub | 6 edition | ISBN: 0324149999 | 864 pages | PDF | 7,24 Mb
download [rapidshare] | [depositefiles] | [uploadpfiles]



Financial Accounting: Information for Decisions

Accounting information helps decision makers determine where they are, where they have been, and where they are going. as the map, it can help you plan your trip. You have selected a primary goal: arrive at Waynesville. Using the map along the way helps you make decisions about where to turn or stop.

Accounting can help with these decisions by providing information about the results that owners and other decision makers should expect will occur. The purpose of accounting is to help people make decisions about economic activities.

Financial Accounting: Information for Decisions
Publisher:South-Western College Pub | 2003-04-14 | ISBN:0324183976 | Pages:672 | PDF | 25 MB

DOWNLOAD [rapidshare] | [filefactory]



Accounting for Non Accountants 6th edition

accounting ebook : accounting for non accountants, a manual for managers students
this book has been used for more than 20 years as an introductory text on finance and accountancy for non-financial students and managers. It is recommended reading on a variety of business and management courses, and technical degree courses, at a number of colleges and universities
Contents:
Part 1 The annual accounts
Part 2 Management accounting
Part 3 Financial management
Appendices
by Graham Mott|sixth edition 2005| PDF | 2.6 MB | 352 page
[accounting made easy rapidshare] | [ftp2share]


Introduction to Financial Accounting (7th Edition) Charles T. Horngren


its a well-crafted introduction to financial accounting and NYU's Stern School Of Business uses this book. This best-selling text offers a relevant, real-world approach to financial accounting theory, terminology, and procedur. An excellent book. An interesting book as well. Case examples and references keep things interesting.

Publisher: Prentice Hall | 7th edition | English | ISBN: 0139059938 | Hardcover: 704 pages | July 15, 1998 | DJVU | 40 mb

[download in rapidshare.com]


 Sumber : http://babycorp.blogspot.com/

Read More......

Kamis, 24 Maret 2011

KODE ETIK AKUNTAN INDONESIA

 SEJARAH

     Ikatan Akuntan Indonesia (IAI, bahasa Inggris:Indonesian Institute of Accountants) adalah organisasi profesi akuntan di Indonesia. Kantor sekretariatnya terletak di Graha Akuntan, Menteng, Jakarta.
Pada waktu Indonesia merdeka, hanya ada satu orang akuntan pribumi, yaitu Prof. Dr. Abutari, sedangkan Prof. Soemardjo lulus pendidikan akuntan di negeri Belanda pada tahun 1956.
Akuntan-akuntan Indonesia pertama lulusan dalam negeri adalah Basuki Siddharta, Hendra Darmawan, Tan Tong Djoe, dan Go Tie Siem, mereka lulus pertengahan tahun 1957. Keempat akuntan ini bersama dengan Prof. Soemardjo mengambil prakarsa mendirikan perkumpulan akuntan untuk bangsa Indonesia saja. Alasannya, mereka tidak mungkin menjadi anggota NIVA (Nederlands Institute Van Accountants) atau VAGA (Vereniging Academisch Gevormde Accountants). Mereka menyadari keindonesiaannya dan berpendapat tidak mungkin kedua lembaga itu akan memikirkan perkembangan dan pembinaan akuntan Indonesia.
      Hari Kamis, 17 Oktober 1957, kelima akuntan tadi mengadakan pertemuan di aula Universitas Indonesia (UI) dan bersepakat untuk mendirikan perkumpulan akuntan Indonesia. Karena pertemuan tersebut tidak dihadiri oleh semua akuntan yang ada maka diputuskan membentuk Panitia Persiapan Pendirian Perkumpulan Akuntan Indonesia. Panitia diminta menghubungi akuntan lainnya untuk menanyakan pendapat mereka. Dalam Panitia itu Prof. Soemardjo duduk sebagai ketua, Go Tie Siem sebagai penulis, Basuki Siddharta sebagai bendahara sedangkan Hendra Darmawan dan Tan Tong Djoe sebagai komisaris. Surat yang dikirimkan Panitia kepada 6 akuntan lainnya memperoleh jawaban setuju.
      Perkumpulan yang akhirnya diberi nama Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) akhirnya berdiri pada 23 Desember 1957, yaitu pada pertemuan ketiga yang diadakan di aula UI pada pukul 19.30.
      Susunan pengurus pertama terdiri dari:
Ketua        : Prof. Dr. Soemardjo Tjitrosidojo
Panitera    : Drs. Mr. Go Tie Siem
Bendahara: Drs. Sie Bing Tat (Basuki Siddharta)
Komisaris: Dr. Tan Tong Djoe
Komisaris: Drs. Oey Kwie Tek (Hendra Darmawan)

     Keenam akuntan lainnya sebagai pendiri IAI adalah
1. Prof. Dr. Abutari
2. Tio Po Tjiang
3. Tan Eng Oen
4. Tang Siu Tjhan
5. Liem Kwie Liang
6. The Tik Him
      Konsep Anggaran Dasar IAI yang pertama diselesaikan pada 15 Mei 1958 dan naskah finalnya selesai pada 19 Oktober 1958. Menteri Kehakiman mengesahkannya pada 11 Februari 1959. Namun demikian, tanggal pendirian IAI ditetapkan pada 23 Desember 1957. Ketika itu, tujuan IAI adalah:
1. Membimbing perkembangan akuntansi serta mempertinggi mutu pendidikan akuntan.
2. Mempertinggi mutu pekerjaan akuntan.
      Sejak pendiriannya 49 tahun lalu, kini IAI telah mengalami perkembangan yang sangat luas. Hal ini merupakan perkembangan yang wajar karena profesi akuntan tidak dapat dipisahkan dari dunia usaha yang mengalami perkembangan pesat. Salah satu bentuk perkembangan tersebut adalah meluasnya orientasi kegiatan profesi, tidak lagi semata-mata di bidang pendidikan akuntansi dan mutu pekerjaan akuntan, tetapi juga upaya-upaya untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat dan peran dalam perumusan kebijakan publik

Ketua
Ahmadi Hadibroto (2006 s.d. 2010)

Keanggotaan
Anggota IAI dapat dibagi menjadi:
*Anggota individu
     Anggota individu terdiri dari anggota biasa, anggota luar biasa, dan anggota kehormatan. Anggota biasa adalah pemegang gelar akuntan atau sebutan akuntan sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia dan pemegang sertifikat profesi akuntan yang diakui oleh IAI. Anggota luar biasa adalah sarjana ekonomi jurusan akuntansi atau yang serupa sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku yang terkait dengan profesi akuntan. Sedangkan anggota kehormatan adalah warga negara Indonesia yang telah berjasa bagi perkembangan profesi akuntan di Indonesia. Pada saat didirikannya, hanya ada 11 akuntan yang menjadi anggota IAI, yaitu para pendirinya. Dari waktu ke waktu anggota IAI terus bertambah. Para akuntan yang menjadi anggota IAI tersebar diseluruh Indonesia dan menduduki berbagai posisi strategis baik dilingkungan pemerintah maupun swasta. Sejak berdirinya hingga akhir tahun 2007, IAI memiliki 6.606 anggota aktif yang terdiri dari 807 akuntan pendidik, 1.204 akuntan publik, 529 akuntan manajemen 2.975 akuntan pemerintah dan 1.091 akuntan lain-lainnya.

*Anggota asosiasi
      Sebagaimana keputusan Kongres Luar Biasa IAI pada bulan Mei 2007, selain keanggotaan perorangan IAI juga memiliki keanggotaan berupa Asosiasi, dan pada saat ini IAI telah memiliki satu anggota Asosiasi yaitu Institut Akuntan Publik Indonesia (IAPI), yang sebelumnya tergabung dalam IAI sebagai Kompartemen Akuntan Publik.
Anggota perusahaan
Perusahaan pengguna jasa profesi akuntan sebagai corporate member. Pada akhir tahun 2007, jumlah corporate member mencapai 72 perusahaan, baik perusahaan terbuka maupun tertutup.

*Anggota junior
      IAI juga membuka keanggotaan selain para akuntan, yaitu para mahasiswa akuntansi yang tergabung dalam junior member. Keanggotan junior member sampai akhir tahun 2007 mencapai 504 mahasiswa.

 KERJASAMA INTERNASIONAL
      Pada skala internasional, IAI aktif dalam keanggotaan International Federation of Accountants (IFAC) sejak tahun 1997. Di tingkat ASEAN IAI menjadi anggota pendiri ASEAN Federation of Accountants (AFA). Keaktifan IAI di AFA pada periode 2006-2007 semakin penting dengan terpilihnya IAI menjadi Presiden dan Sekjen AFA.
      Selain kerjasama yang bersifat multilateral, kerjasama yang bersifat bilateral juga telah dijalin oleh IAI diantaranya dengan Malaysian Institute of Accountants (MIA) dan Certified Public Accountant (CPA).

KODE ETIK IKATAN AKUNTAN INDONESIA
Pengertian Akuntan Publik

      Akuntan Publik adalah seorang praktisi dan gelar profesional yang diberikan kepada akuntan di Indonesia yang telah mendapatkan izin dari Menteri Keuangan RI untuk memberikan jasa audit umum dan review atas laporan keuangan, audit kinerja dan audit khusus serta jasa dalam bidang non-atestasi lainnya seperti jasa konsultasi, jasa kompilasi, dan jasa-jasa lainnya yang berhubungan dengan akuntansi dan keuangan.Ketentuan mengenai praktek Akuntan di Indonesia diatur dengan Undang-Undang Nomor 34 Tahun 1954 yang mensyaratkan bahwa gelar akuntan hanya dapat dipakai oleh mereka yang telah menyelesaikan pendidikannya dari perguruan tinggi dan telah terdaftar pada Departemen keuangan RI.
      Untuk dapat menjalankan profesinya sebagai akuntan publik di Indonesia, seorang akuntan harus lulus dalam ujian profesi yang dinamakan Ujian Sertifikasi Akuntan Publik (USAP) dan kepada lulusannya berhak memperoleh sebutan “Bersertifikat Akuntan Publik” (BAP). Sertifikat akan dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Sertifikat Akuntan Publik tersebut merupakan salah satu persyaratan utama untuk mendapatkan izin praktik sebagai Akuntan Publik dari Departemen Keuangan. Profesi ini dilaksanakan dengan standar yang telah baku yang merujuk kepada praktek akuntansi di Amerika Serikat sebagai ncgara maju tempat profesi ini berkembang. Rujukan utama adalah US GAAP (United States Generally Accepted Accounting Principle’s) dalam melaksanakan praktek akuntansi. Sedangkan untuk praktek auditing digunakan US GAAS (United States Generally Accepted Auditing Standard), Berdasarkan prinsip-prinsip ini para Akuntan Publik melaksanakan tugas mereka, antara lain mengaudit Laporan Keuangan para pelanggan. Kerangka standar dari USGAAP telah ditetapkan oleh SEC (Securities and Exchange Commission) sebuah badan pemerintah quasijudisial independen di Amerika Serikat yang didirikan tahun 1934. Selain SEC, tcrdapat pula AICPA (American Institute of Certified Public Accountants) yang bcrdiri sejak tahun 1945. Sejak tahun 1973, pengembangan standar diambil alih oleh FASB (Financial Accominting Standard Board) yang anggota-angotanya terdiri dari wakil-wakil profesi akuntansi dan pengusaha.

Pengertian Kode Etik
      Kode etik adalah sistem norma, nilai dan aturan profesional tertulis yang secara tegas menyatakan apa yang benar dan baik, dan apa yang tidak benar dan tidak baik bagi profesional. Kode etik menyatakan perbuatan apa yang benar atau salah, perbuatan apa yang harus dilakukan dan apa yang harus dihindari.
      Tujuan kode etik agar profesional memberikan jasa sebaik-baiknya kepada pemakai atau nasabahnya. Adanya kode etik akan melindungi perbuatan yang tidak profesional.

Kode Etik Aturan Profesi Akuntansi IAI
      Kode Etik Ikatan Akuntan Indonesia dimaksudkan sebagai panduan dan aturan bagi seluruh anggota, baik yang berpraktik sebagai akuntan publik, bekerja di lingkungan dunia usaha, pada instansi pemerintah, maupun di lingkungan dunia pendidikan dalam pemenuhan tanggung-jawab profesionalnya. .
     Tujuan profesi akuntansi adalah memenuhi tanggung-jawabnya dengan standar profesionalisme tertinggi, mencapai tingkat kinerja tertinggi, dengan orientasi kepada kepentingan publik. Untuk mencapai tujuan tersebut terdapat empat kebutuhan dasar yang harus dipenuhi:
• Kredibilitas. Masyarakat membutuhkan kredibilitas informasi dan sistem informasi.
• Profesionalisme. Diperlukan individu yang dengan jelas dapat diidentifikasikan oleh pemakai jasa Akuntan sebagai profesional di bidang akuntansi.
• Kualitas Jasa. Terdapatnya keyakinan bahwa semua jasa yang diperoleh dari akuntan diberikan     dengan standar kinerja tertinggi.
• Kepercayaan. Pemakai jasa akuntan harus dapat merasa yakin bahwa terdapat kerangka etika profesional yang melandasi pemberian jasa oleh akuntan.

Kode Etik Ikatan Akuntan Indonesia terdiri dari tiga bagian:
(1) Prinsip Etika,
(2) Aturan Etika, dan
(3) Interpretasi Aturan Etika.
      Prinsip Etika memberikan kerangka dasar bagi Aturan Etika, yang mengatur pelaksanaan pemberian jasa profesional oleh anggota. Prinsip Etika disahkan oleh Kongres dan berlaku bagi seluruh anggota, sedangkan Aturan Etika disahkan oleh Rapat Anggota Himpunan dan hanya mengikat anggota Himpunan yang bersangkutan. Interpretasi Aturan Etika merupakan interpretasi yang dikeluarkan oleh Badan yang dibentuk oleh Himpunan setelah memperhatikan tanggapan dari anggota, dan pihak-pihak berkepentingan lainnya, sebagai panduan dalam penerapan Aturan Etika, tanpa dimaksudkan untuk membatasi lingkup dan penerapannya.
      Pernyataan Etika Profesi yang berlaku saat ini dapat dipakai sebagai Interpretasi dan atau Aturan Etika sampai dikeluarkannya aturan dan interpretasi baru untuk menggantikannya.Setiap profesi yang menyediakan jasanya kepada masyarakat memerlukan kepercayaan dari masyarakat yang dilayaninya. Kepercayaan masyarakat terhadap mutu jasa akuntan publik akan menjadi lebih tinggi, jika profesi tersebut menerapkan standar mutu tinggi terhadap pelaksanaan pekerjaan profesional yang dilakukan oleh anggota profesinya. Aturan Etika Kompartemen Akuntan Publik merupakan etika profesional bagi akuntan yang berpraktik sebagai akuntan publik Indonesia. Aturan Etika Kompartemen Akuntan Publik bersumber dari Prinsip Etika yang ditetapkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Dalam konggresnya tahun 1973, Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) untuk pertama kalinya menetapkan kode etik bagi profesi akuntan Indonesia, kemudian disempurnakan dalam konggres IAI tahun 1981, 1986,1994, dan terakhir tahun 1998. Etika profesional yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia dalam kongresnya tahun 1998 diberi nama Kode Etik Ikatan Akuntan Indonesia.
      Akuntan publik adalah akuntan yang berpraktik dalam kantor akuntan publik, yang menyediakan berbagai jenis jasa yang diatur dalam Standar Profesional Akuntan Publik, yaitu auditing, atestasi, akuntansi dan review, dan jasa konsultansi. Auditor independen adalah akuntan publik yang melaksanakan penugasan audit atas laporan keuangan historis yang menyediakan jasa audit atas dasar standar auditing yang tercantum dalam Standar Profesional Akuntan Publik. Kode Etik Ikatan Akuntan Indonesia dijabarkan ke dalam Etika Kompartemen Akuntan Publik untuk mengatur perilaku akuntan yang menjadi anggota IAI yang berpraktik dalam profesi akuntan publik.
Kepatuhan terhadap Kode Etik, seperti juga dengan semua standar dalam masyarakat terbuka, tergantung terutama sekali pada pemahaman dan tindakan sukarela anggota. Di samping itu, kepatuhan anggota juga ditentukan oleh adanya pemaksaan oleh sesama anggota dan oleh opini publik, dan pada akhirnya oleh adanya mekanisme pemrosesan pelanggaran Kode Etik oleh organisasi, apabila diperlukan, terhadap anggota yang tidak menaatinya.
Jika perlu, anggota juga harus memperhatikan standar etik yang ditetapkan oleh badan pemerintahan yang mengatur bisnis klien atau menggunakan laporannya untuk mengevaluasi kepatuhan klien terhadap peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Kode etik akuntan Indonesia memuat 8 prinsip etika sebagai berikut :
1. Tanggung Jawab profesi
      Dalam melaksanakan tanggung jawabnya sebagai profesional, setiap anggota harus senantiasa menggunakan pertimbangan moral dan profesional dalam semua kegiatan yang dilakukannya. Sebagai profesional, anggota mempunyai peran penting dalam masyarakat. Sejalan dengan peran tersebut, anggota mempunyai tanggung jawab kepada semua pemakai jasa profesional mereka. Anggota juga harus selalu bertanggungjawab untuk bekerja sama dengan sesama anggota untuk mengembangkan profesi akuntansi, memelihara kepercayaan masyarakat dan menjalankan tanggung jawab profesi dalam mengatur dirinya sendiri. Usaha kolektif semua anggota diperlukan untuk memelihara dan meningkatkan tradisi profesi.
2. Kepentingan Publik
      Setiap anggota berkewajiban untuk senantiasa bertindak dalam kerangka pelayanan kepada publik, menghormati kepercayaan publik, dan menunjukan komitmen atas profesionalisme.
Satu ciri utama dari suatu profesi adalah penerimaan tanggung jawab kepada publik. Profesi akuntan memegang peran yang penting di masyarakat, dimana publik dari profesi akuntan yang terdiri dari klien, pemberi kredit, pemerintah, pemberi kerja, pegawai, investor, dunia bisnis dan keuangan, dan pihak lainnya bergantung kepada obyektivitas dan integritas akuntan dalam memelihara berjalannya fungsi bisnis secara tertib. Ketergantungan ini menimbulkan tanggung jawab akuntan terhadap kepentingan publik. Kepentingan publik didefinisikan sebagai kepentingan masyarakat dan institusi yang dilayani anggota secara keseluruhan. Ketergantungan ini menyebabkan sikap dan tingkah laku akuntan dalam menyediakan jasanya mempengaruhi kesejahteraan ekonomi masyarakat dan negara.
Kepentingan utama profesi akuntan adalah untuk membuat pemakai jasa akuntan paham bahwa jasa akuntan dilakukan dengan tingkat prestasi tertinggi sesuai dengan persyaratan etika yang diperlukan untuk mencapai tingkat prestasi tersebut. Dan semua anggota mengikat dirinya untuk menghormati kepercayaan publik. Atas kepercayaan yang diberikan publik kepadanya, anggota harus secara terus menerus menunjukkan dedikasi mereka untuk mencapai profesionalisme yang tinggi. Untuk memelihara dan meningkatkan kepercayaan publik, setiap anggota harus memenuhi tanggung jawab profesionalnya dengan integritas setinggi mungkin.
3. Integritas
      Integritas adalah suatu elemen karakter yang mendasari timbulnya pengakuan profesional. Integritas merupakan kualitas yang melandasi kepercayaan publik dan merupakan patokan (benchmark) bagi anggota dalam menguji keputusan yang diambilnya.
Integritas mengharuskan seorang anggota untuk, antara lain, bersikap jujur dan berterus terang tanpa harus mengorbankan rahasia penerima jasa. Pelayanan dan kepercayaan publik tidak boleh dikalahkan oleh keuntungan pribadi. Integritas dapat menerima kesalahan yang tidak disengaja dan perbedaan pendapat yang jujur, tetapi tidak menerima kecurangan atau peniadaan prinsip.
4. Obyektivitas
      Setiap anggota harus menjaga obyektivitasnya dan bebas dari benturan kepentingan dalam pemenuhan kewajiban profesionalnya. Obyektivitasnya adalah suatu kualitas yang memberikan nilai atas jasa yang diberikan anggota. Prinsip obyektivitas mengharuskan anggota bersikap adil, tidak memihak, jujur secara intelektual, tidak berprasangka atau bias, serta bebas dari benturan kepentingan atau dibawah pengaruh pihak lain.
Anggota bekerja dalam berbagai kapasitas yang berbeda dan harus menunjukkan obyektivitas mereka dalam berbagai situasi. Anggota dalam praktek publik memberikan jasa atestasi, perpajakan, serta konsultasi manajemen. Anggota yang lain menyiapkan laporan keuangan sebagai seorang bawahan, melakukan jasa audit internal dan bekerja dalam kapasitas keuangan dan manajemennya di industri, pendidikan, dan pemerintah. Mereka juga mendidik dan melatih orang orang yang ingin masuk kedalam profesi. Apapun jasa dan kapasitasnya, anggota harus melindungi integritas pekerjaannya dan memelihara obyektivitas.
5. Kompetensi dan Kehati-hatian Profesional
      Setiap anggota harus melaksanakan jasa profesionalnya dengan berhati-hati, kompetensi dan ketekunan, serta mempunyai kewajiban untuk mempertahankan pengetahuan dan ketrampilan profesional pada tingkat yang diperlukan untuk memastikan bahwa klien atau pemberi kerja memperoleh manfaat dari jasa profesional dan teknik yang paling mutakhir. Hal ini mengandung arti bahwa anggota mempunyai kewajiban untuk melaksanakan jasa profesional dengan sebaik-baiknya sesuai dengan kemampuannya, demi kepentingan pengguna jasa dan konsisten dengan tanggung jawab profesi kepada publik.
      Kompetensi diperoleh melalui pendidikan dan pengalaman. Anggota seharusnya tidak menggambarkan dirinya memiliki keahlian atau pengalaman yang tidak mereka miliki. Kompetensi menunjukkan terdapatnya pencapaian dan pemeliharaan suatu tingkat pemahaman dan pengetahuan yang memungkinkan seorang anggota untuk memberikan jasa dengan kemudahan dan kecerdikan. Dalam hal penugasan profesional melebihi kompetensi anggota atau perusahaan, anggota wajib melakukan konsultasi atau menyerahkan klien kepada pihak lain yang lebih kompeten. Setiap anggota bertanggung jawab untuk menentukan kompetensi masing masing atau menilai apakah pendidikan, pedoman dan pertimbangan yang diperlukan memadai untuk bertanggung jawab yang harus dipenuhinya.
6. Kerahasiaan
      Setiap anggota harus menghormati kerahasiaan informasi yang diperoleh selama melakukan jasa profesional dan tidak boleh memakai atau mengungkapkan informasi tersebut tanpa persetujuan, kecuali bila ada hak atau kewajiban profesional atau hukum untuk mengungkapkannya. Kepentingan umum dan profesi menuntut bahwa standar profesi yang berhubungan dengan kerahasiaan didefinisikan bahwa terdapat panduan mengenai sifat sifat dan luas kewajiban kerahasiaan serta mengenai berbagai keadaan di mana informasi yang diperoleh selama melakukan jasa profesional dapat atau perlu diungkapkan. Anggota mempunyai kewajiban untuk menghormati kerahasiaan informasi tentang klien atau pemberi kerja yang diperoleh melalui jasa profesional yang diberikannya. Kewajiban kerahasiaan berlanjut bahkan setelah hubungan antar anggota dan klien atau pemberi jasa berakhir.
7. Perilaku Profesional
      Setiap anggota harus berperilaku yang konsisten dengan reputasi profesi yang baik dan menjauhi tindakan yang dapat mendiskreditkan profesi. Kewajiban untuk menjauhi tingkah laku yang dapat mendiskreditkan profesi harus dipenuhi oleh anggota sebagai perwujudan tanggung jawabnya kepada penerima jasa, pihak ketiga, anggota yang lain, staf, pemberi kerja dan masyarakat umum.
8. Standar Teknis
      Setiap anggota harus melaksanakan jasa profesionalnya sesuai dengan standar teknis dan standar profesional yang relevan. Sesuai dengan keahliannya dan dengan berhati-hati, anggota mempunyai kewajiban untuk melaksanakan penugasan dari penerima jasa selama penugasan tersebut sejalan dengan prinsip integritas dan obyektivitas.
      Standar teknis dan standar professional yang harus ditaati anggota adalah standar yang dikeluarkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Internasional Federation of Accountants, badan pengatur, dan pengaturan perundang-undangan yang relevan.

PRINSIP ETlKA PROFESI IKATAN AKUNTAN INDONESIA
1. Keanggotaan dalam Ikatan Akuntan Indonesia bersifat sukarela. Dengan menjadi anggota, seorang akuntan mempunyai kewajiban untuk menjaga disiplin diri di atas dan melebihi yang disyaratkan oleh hukum clan peraturan.
2. Prinsip Etika Profesi dalam Kode Etik Ikatan Akuntan Indonesia menyatakan pengakuan profesi akan tanggungjawabnya kepada publik, pemakai jasa akuntan, dan rekan. Prinsip ini memandu anggota dalam memenuhi tanggung-jawab profesionalnya dan merupakan landasan dasar perilaku etika dan perilaku profesionalnya. Prinsip ini meminta komitmen untuk berperilaku terhormat, bahkan dengan pengorbanan keuntungan pribadi

Prinsip Pertama – Tanggung Jawab Prolesi
      Dalam melaksanakan tanggung-jawabnya sebagai profesional setiap anggota harus senantiasa menggunakan pertimbangan moral dan profesional dalam semua kegiatan yang dilakukannya.
1. Sebagai profesional, anggota mempunyai peran penting dalam masyarakat. Sejalan dengan peranan tersebut, anggota mempunyai tanggung jawab kepada semua pemakai jasa profesional mereka. Anggota juga harus selalu bertanggung jawab untuk bekerja sarna dengan sesama anggota untuk mengembangkan profesi akuntansi, memelihara kepercayaan masyarakat, dan menjalankan tanggung-jawab profesi dalam mengatur dirinya sendiri. Usaha kolektif semua anggota diperlukan untuk memelihara dan meningkatkan tradisi profesi.

Prinsip Kedua – Kepentingan Publik
      Setiap anggota berkewajiban untuk senantiasa bertindak dalam kerangka pelayanan kepada publik, menghormati kepercayaan publik, dan menunjukkan komitmen atas profesionalisme.
1. Satu ciri utama dari suatu profesi adalah penerimaan tanggung-jawab kepada publik. Profesi akuntan memegang peranan yang penting di masyarakat, di mana publik dari profesi akuntan yang terdiri dari klien, pemberi kredit, pemerintah, pemberi kerja, pegawai, investor, dunia bisnis dan keuangan, dan pihak lainnya bergantung kepacla obyektivitas dan integritas akuntan dalam memelihara berjalannya fungsi bisnis secara tertib. Ketergantungan ini menimbulkan tanggung-jawab akuntan terhadap kepentingan publik. Kepentingan publik didefinisikan sebagai kepentingan masyarakat dan institusi yang dilayani anggota secara keseluruhan. Ketergantungan ini menyebabkan sikap dan tingkah laku akuntan dalam menyediakan jasanya mempengaruhi kesejahteraan ekonomi masyarakat dan negara.
2. Profesi akuntan dapat tetap berada pada posisi yang penting ini hanya dengan terus menerus memberikan jasa yang unik ini pada tingkat yang menunjukkan bahwa kepercayaan masyarakat dipegang teguh. Kepentingan utama profesi akuntan adalah untuk membuat pemakai jasa akuntan paham bahwa jasa akuntan dilakukan dengan tingkat prestasi tertinggi dan sesuai dengan persyaratan etika yang diperlukan untuk mencapai tingkat prestasi tersebut.
3. Dalam mememuhi tanggung-jawab profesionalnya, anggota mungkin menghadapi tekanan yang saling berbenturan dengan pihak-pihak yang berkepentingan. Dalam mengatasi benturan ini, anggota harus bertindak dengan penuh integritar, dengan suatu keyakinan bahwa apabila anggota memenuhi kewajibannya kepada publik, maka kepentingan penerima jasa terlayani dengan sebaik-baiknya.
4. Mereka yang memperoleh pelayanan dari anggota mengharapkan anggota untuk memenuhi tanggungjawabnya dengan integritas, obyektivitas, keseksamaan profesional, dan kepentingan untuk melayani publik. Anggota diharapkan untuk memberikan jasa berkualitas, mengenakan imbalan jasa yang pantas, serta menawarkan berbagai jasa, semuanya dilakukan dengan tingkat profesionalisme yang konsisten dengan Prinsip Etika Profesi ini.
5. Semua anggota mengikat dirinya untuk menghormati kepercayaan publik. Atas kepercayaan yang diberikan publik kepadanya, anggota harus secara terus-menerus menunjukkan dedikasi mereka untuk mencapai profesionalisme yang tinggi.
6. Tanggung-jawab seorang akuntan tidak semata-mata untuk memenuhi kebutuhan klien individual atau pemberi kerja. Dalam melaksanakan tugasnya seorang akuntan harus mengikuti standar profesi yang dititik-beratkan pada kepentingan publik, misalnya:
auditor independen membantu memelihara integritas dan efisiensi dari laporan keuangan yang disajikan kepada lembaga keuangan untuk mendukung pemberian pinjaman dan kepada pemegang saham untuk memperoleh modal; eksekutif keuangan bekerja di berbagai bidang akuntansi manajemen dalam organisasi dan memberikan kontribusi terhadap efisiensi dan efektivitas dari penggunaan sumber daya organisasi; auditor intern memberikan keyakinan ten tang sistem pengendalian internal yang baik untuk meningkatkan keandalan informasi keuangan dari pemberi kerja kepada pihak luar.
ahli pajak membantu membangun kepercayaan dan efisiensi serta penerapan yang adil dari sistem pajak; dan konsultan manajemen mempunyai tanggung-jawab terhadap kepentingan umum dalam membantu pembuatan keputusan manajemen yang baik.

Prinsip Ketiga – Integritas
      Untuk memelihara dan meningkatkan kepercayaan publik, setiap anggota harus memenuhi tanggung jawab profesionalnya dengan integritas setinggi mungkin.
1. Integritas adalah suatu elemen karakter yang mendasari timbulnya pengakuan profesional. Integritas merupakan kualitas yang melandasi kepercayaan publik dan merupakan patokan (benchmark) bagi anggota dalam menguji semua keputusan yang diambilnya.
2. Integritas mengharuskan seorang anggota untuk, antara lain, bersikap jujur dan berterus terang tanpa harus mengorbankan rahasia penerima jasa. Pelayanan dan kepercayaan publik tidak boleh dikalahkan oleh keuntungan pribadi. Integritas dapat menerima kesalahan yang tidak disengaja dan perbedaan pendapat yang jujur, tetapi tidak dapat menerima kecurangan atau peniadaan prinsip.
3. Integritas diukur dalam bentuk apa yang benar dan adil. Dalam hal tidak terdapat aturan, standar, panduan khusus atau dalam menghadapi pendapat yang bertentangan, anggota harus menguji keputusan atau perbuatannya dengan bertanya apakah anggota telah melakukan apa yang seorang berintegritas akan lakukan dan apakah anggota telah menjaga integritas dirinya. Integritas mengharuskan anggota untuk menaati baik bentuk maupun jiwa standar teknis dan etika.
4. Integritas juga mengharuskan anggota untuk mengikuti prinsip obyektivitas dan kehati-hatian profesional.

Prinsip Keempat – Obyektivitas
      Setiap anggota harus menjaga obyektivitasnya dan bebas dari benturan kepentingan dalam pemenuhan kewajiban profesionalnya.
1. Obyektivitas adalah suatu kualitas yang memberikan nilai atas jasa yang diberikan anggota. Prinsip obyektivitas mengharuskan anggota bersikap adil, tidak memihak, jujur secara intelektual, tidak berprasangka atau bias, serta bebas dari benturan kepentingan atau berada di bawah pengaruh pihak lain.
2. Anggota bekerja dalam berbagai kapasitas yang berbeda dan harus menunjukkan obyektivitas mereka dalam berbagai situasi. Anggota dalam praktik publik memberikan jasa atestasi, perpajakan, serta konsultasi manajemen. Anggota yang lain menyiapkan laporan keuangan sebagai seorang bawahan, melakukan jasa audit internal dan bekerja dalam kapasitas keuangan dan manajemennya di industri, pendidikan dan pemerintahan. Mereka juga mendidik dan melatih orang-orang yang ingin masuk ke dalam profesi. Apapun jasa atau kapasitasnya, anggota harus melindungi integritas pekerjaannya dan memelihara obyektivitas.
3. Dalam menghadapi situasi dan praktik yang secara spesifik berhubungan dengan aturan etika sehubungan dengan obyektivitas, pertimbangan yang cukup harus diberikan terhadap faktor-faktor berikut:
a. Adakalanya anggota dihadapkan kepada situasi yang memungkinkan mereka menerima tekanan-tekanan yang diberikan kepadanya. Tekanan ini dapat mengganggu obyektivitasnya.
b. Adalah tidak praktis untuk menyatakan dan menggambarkan semua situasi di mana tekanan-tekanan ini mungkin terjadi. Ukuran kewajaran (reasonableness) harus digunakan dalam menentukan standar untuk mengindentifikasi hubungan yang mungkin atau kelihatan dapat merusak obyektivitas anggota.
c. Hubungan-hubungan yang memungkinkan prasangka, bias atau pengaruh lainnya untuk melanggar obyektivitas harus dihindari.
d. Anggota memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa orang-orang yang terilbat dalam pemberian jasa profesional mematuhi prinsip obyektivitas.
e. Anggota tidak boleh menerima atau menawarkan hadiah atau entertainment yang dipercaya dapat menimbulkan pengaruh yang tidak pantas terhadap pertimbangan profesional mereka atau terhadap orang-orang yang berhubungan dengan mereka. Anggota harus menghindari situasi-situasi yang dapat membuat posisi profesional mereka ternoda.

Prinsip Kelima – Kompetensi dan Kehati-hatian Profesional
      Setiap anggota harus melaksanakan jasa profesionalnya tkngan kehati-hatian, kompetensi dan ketekunan, serta mempunyai kewajiban untuk mempertahankan pengetahuan dan keterampilan profesional pada tingkat yang diperlukan untuk memastikan bahwa klien atau pemberi kerja memperoleh matifaat dari jasa profesional yang kompeten berdasarkan perkembangan praktik, legislasi dan teknik yang paling mutakhir.
1. Kehati-hatian profesional mengharuskan anggota untuk memenuhi tanggung jawab profesionalnya dengan kompetensi dan ketekunan. Hal ini mengandung arti bahwa anggota mempunyai kewajiban untuk melaksanakan jasa profesional dengan sebaik-baiknya sesuai dengan kemampuannya, derni kepentingan pengguna jasa dan konsisten dengan tanggung-jawab profesi kepada publik.
2. Kompetensi diperoleh melalui pendidikan dan pengalaman. Anggota seyogyanya tidak menggambarkan dirinya mernilki keahlian atau pengalaman yang tidak mereka punyai. Dalam semua penugasan dan dalam semua tanggung-jawabnya, setiap anggota harus melakukan upaya untuk mencapai tingkatan kompetensi yang akan meyakinkan bahwa kualitas jasa yang diberikan memenuhi tingkatan profesionalisme tinggi seperti disyaratkan oleh Prinsip Etika. Kompetensi profesional dapat dibagi menjadi 2 (dua) fase yang terpisah:
a. Pencapaian Kompetensi Profesional. Pencapaian kompetensi profesional pada awalnya memerlukan standar pendidikan umum yang tinggi, diikuti oleh pendidikan khusus, pelatihan dan ujian profesional dalam subyek-subyek yang relevan, dan pengalaman kerja. Hal ini harus menjadi pola pengembangan yang normal untuk anggota.
b. Pemeliharaan Kompetensi Profesional.
Kompetensi harus dipelihara dan dijaga melalui kornitmen untuk belajar dan melakukan peningkatan profesional secara berkesinambungan selama kehidupan profesional anggota. Pemeliharaan kompetensi profesional memerlukan kesadaran untuk terus mengikuti perkembangan profesi akuntansi, termasuk di antaranya pernyataan-pernyataan akuntansi, auditing dan peraturan lainnya, baik nasional maupun internasional yang relevan. Anggota harus menerapkan suatu program yang dirancang untuk memastikan terdapatnya kendali mutu atas pelaksanaan jasa profesional yang konsisten dengan standar nasional dan internasional.
3. Kompetensi menunjukkan terdapatnya pencapaian dan pemeliharaan suatu tingkatan pemahaman dan pengetahuan yang memungkinkan seorang anggota untuk memberikan jasa dengan kemudahan dan kecerdikan. Dalam hal penugasan profesional melebihi kompetensi anggota atau perusahaan, anggota wajib melakukan konsultasi atau menyerahkan klien kepada pihak lain yang lebih kompeten. Setiap anggota bertanggung-jawab untuk menentukan kompetensi masing-masing atau menilai apakah pendidikan, pengalaman dan pertimbangan yang diperlukan memadai untuk tanggung-jawab yang harus dipenuhinya.
4. Anggota harus tekun dalam memenuhi tanggung-jawabnya kepada penerima jasa dan publik. Ketekunan mengandung arti pemenuhan tanggung-jawab untuk memberikan jasa dengan segera dan berhati-hati, sempurna dan mematuhi standar teknis dan etika yang berlaku.
5. Kehati-hatian profesional mengharuskan anggota untuk merencanakan dan mengawasi secara seksama setiap kegiatan profesional yang menjadi tanggung-jawabnya.

Prinsip Keenam – Kerahasiaan
      Setiap anggota harus, menghormati leerahasiaan informas iyang diperoleh selama melakukan jasa profesional dan tidak boleh memakai atau mengungkapkan informasi tersebut tanpa persetujuan, kecuali bila ada hak atau kewajiban profesional atau hukum untuk mengungkapkannya
1. Anggota mempunyai kewajiban untuk menghormati kerahasiaan informasi tentang klien atau pemberi kerja yang diperoleh melalui jasa profesional yang diberikannya. Kewajiban kerahasiaan berlanjut bahkan setelah hubungan antara anggota dan klien atau pemberi kerja berakhir.
2. Kerahasiaan harus dijaga oleh anggota kecuali jika persetujuan khusus telah diberikan atau terdapat kewajiban legal atau profesional untuk mengungkapkan informasi.
3. Anggota mempunyai kewajiban untuk memastikan bahwa staf di bawah pengawasannya dan orang-orang yang diminta nasihat dan bantuannya menghormati prinsip kerahasiaan.
4. Kerahasiaan tidaklah semata-mata masalah pengungkapan informasi. Kerahasiaan juga mengharuskan anggota yang memperoleh informasi selama melakukan jasa profesional tidak menggunakan atau terlihat menggunakan informasi terse but untuk keuntungan pribadi atau keuntungan pihak ketiga.
5. Anggota yang mempunyai akses terhadap informasi rahasia ten tang penerima jasa tidak boleh mengungkapkannya ke publik. Karena itu, anggota tidak boleh membuat pengungkapan yang tidak disetujui (unauthorized disclosure) kepada orang lain. Hal ini tidak berlaku untuk pengungkapan informasi dengan tujuan memenuhi tanggung-jawab anggota berdasarkan standar profesional.
6. Kepentingan umum dan profesi menuntut bahwa standar profesi yang berhubungan dengan kerahasiaan didefinisikan dan bahwa terdapat panduan mengenai sifat dan luas kewajiban kerahasiaan serta mengenai berbagai keadaan di mana informasi yang diperoleh selama melakukan jasa profesional dapat atau perlu diungkapkan.
7. Berikut ini adalah contoh hal-hal yang harus dipertimbangkan dalam menentukan sejauh mana informasi rahasia dapat diungkapkan.
a. Apabila pengungkapan diizinkan. Jika persetujuan untuk mengungkapkan diberikan oleh penerima jasa, kepentingan semua pihak termasuk pihak ketiga yang kepentingannya dapat terpengaruh harus dipertimbangkan.
b. Pengungkapan diharuskan oleh hukum. Beberapa contoh di mana anggota diharuskan oleh hukum *untuk mengungkapkan informasi rahasia adalah:
*untuk menghasilkan dokumen atau memberikan bukti dalam proses hukum; dan
*untuk mengungkapkan adanya pelanggaran hukum kepada publik.
c. Ketika ada kewajiban atau hak profesional untuk mengungkapkan:
*untuk mematuhi standar teknis dan aturan etika; pengungkapan seperti itu tidak bertentangan dengan prinsip etika ini;
*untuk melindungi kepentingan profesional anggota dalam sidang pengadilan;
*untuk menaati peneleahan mutu (atau penelaahan sejawat) IAI atau badan profesionallainnya;.dan . *untuk menanggapi permintaan atau investigasi oleh IAI atau badan pengatur.

Prinsip Ketujuh – Perilaku Profesional
     Setiap anggota harus berperilaku yang konsisten dengan reputasi profesi yang baik dan menjauhi tindakan yang dapat mendiskreditkan profesi:
1. Kewajiban untuk menjauhi tingkah laku yang dapat mendiskreditkan profesi hams dipenuhi oleh anggota sebagai perwujudan tanggung-jawabnya kepada penerima jasa, pihak ketiga, anggota yang lain, staf, pemberi kerja dan masyarakat umum.

Prinsip Kedelapan – Standar Teknis
      Setiap anggota harus melaksanakan jasa profesionalnya sesuai dengan standar teknis dan standar proesional yang relevan. Sesuai dengan keahliannya dan dengan berhati-hati, anggota mempunyai kewajiban untuk melaksanakan penugasan dari penerima jasa selama penugasan tersebut sejalan dengan prinsip integritas dan obyektivitas.
1. Standar teknis dan standar profesional yang hams ditaati anggota adalah standar yang dikeluarkan oleh lkatan Akuntan Indonesia, International Federation of Accountants, badan pengatur, dan peraturan perundang-undangan yang relevan.

Read More......